Polres Mabar Dalami Kasus Tenggelamnya KLM Tiana di Labuan Bajo

- Selasa, 24 Januari 2023 | 21:19 WIB
Polres Manggarai Barat dalami kasus tenggelamnya KLM Tiana di Labuan Bajo (Kasi Humas Polres Mabar )
Polres Manggarai Barat dalami kasus tenggelamnya KLM Tiana di Labuan Bajo (Kasi Humas Polres Mabar )

nttmediaexpress.com - Kepolisian Resor Manggarai Barat telah menerima pengaduan dari keenam korban tenggelamnya KLM Tiana, pada Jumat (21/1/2023).

Enam orang tersebut terdiri dari dua orang wisatawan asing berinisial NT warga negara Canada dan DE warga negara Latvia. Sementara empat orang lainnya (FJ, KJ, KP dan EW) merupakan satu keluarga yang berasal dari Pekalongan Jawa Tengah.

Pengaduan itu di Laporkan oleh Kuasa Hukum enam korban tersebut, Hipatios Wirawan Labut, pada Minggu (22/1/2023).

Baca Juga: Demi Keadilan, Petronela Tak Gentar melawan Pemda Manggarai Yang Mengklaim Tanah Miliknya

Kepala Seksi Humas Polres Mabar Iptu Eka Dharma Yudha mengatakan, Pihaknya sudah menerima pengaduan dari kuasa hukum enam orang korban KLM Tiana.

“Kita sudah tertibkan Laporan Polisinya yaitu sesuai LP/B/17/I/2023/SPKT/POLRES. Saat ini penyidik masih melakukan penyelidikan,” kata Iptu Eka Dharma Yudha.

Lebih lanjut Iptu Eka menjelaskan, sebelum peristiwa itu terjadi, pada Jumat 20 Januari 2023, sekira pukul 10.41 WITA, KLM Tiana Liveboad yang tumpangi enam orang korban berlayar dari Dermaga Pelni Labuan Bajo menuju Pulau kelor, dari Pulau Kelor berlayar ke pulau Rinca, dari Pulau Rinca berlayar ke Pulau Padar.

Baca Juga: Satuan Samapta Polres Mabar Bersama Unsur Pemda Kabupaten Mabar, Lakukan Penertiban di Pasar Batu Cermin

Kemudian pada Sabtu 21 januari 2023, KLM Tiana Liveboad berlayar dari pulau Komodo dan hendak berlayar ke Manta Poin, kurang lebih 45 Menit setelah berlayar dari Pulau Komodo, tepatnya di Selat Batu Tiga, Kapal yang tumpangi korban tenggelam karena dihempas arus yang deras.

“Atas peristiwa dua orang mengalami luka berat yang saat ini masih dirawat di Rumah Sakit Siloam Labuan Bajo, Sedangkan korban lainnya mengalami luka ringan,” jelasnya.

Sementara itu, dikutip dari berita online Media Labuan Bajo, kuasa hukum enam korban KLM Tiana menjelaskan pihaknya memilih membuat laporan polisi karena agent dan pemilik kapal diduga telah melakukan kelalaian dan penipuan hingga korban mengalami kerugian material dan immateril.

Halaman:

Editor: Risaldus Barut

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Desa Mata Wae Dalam Bingkai Toleransi

Selasa, 27 Desember 2022 | 17:02 WIB
X